Siswa Amerika menemukan cat kuku untuk melawan pemerkosa
Siswa Amerika menemukan cat kuku untuk melawan pemerkosa

Video: Siswa Amerika menemukan cat kuku untuk melawan pemerkosa

Video: Jenis Hantu Amerika USA & Ilustrasinya #HORORTIME | Kartun Hantu & Cerita Misteri Horor, Annabelle 2022, Oktober
Anonim

Mahasiswa dari University of North Carolina mengambil pendekatan kreatif terhadap masalah keselamatan wanita, memutuskan bahwa cat kuku yang digunakan wanita untuk mengecat kuku mereka tidak hanya dapat membuat mereka lebih cantik, tetapi juga menyelamatkan mereka dari kemungkinan pemerkosaan, lapor Lenta.Ru.

Sekelompok siswa menemukan dan mendaftarkan cat kuku baru dengan nama merek Undercover Colors untuk menjaga wanita aman dari pelecehan. Inti dari penemuan ini adalah sebagai berikut: pernis mengandung senyawa kimia yang, ketika bersentuhan dengan cairan, menandakan bahwa ada zat narkotika di dalamnya - misalnya, clonidine, yang tidak memiliki rasa atau bau.

Seperti yang dikandung oleh pencipta, seorang gadis, setelah bertemu seorang pria di sebuah bar, akan dapat mencelupkan paku ke dalam gelas dengan minuman dan mengerti jika dia tidak akan memberinya minuman. Dengan adanya obat-obatan atau obat-obatan, pernis pada kuku akan berubah warna.

Pers telah menyebut pernis baru sebagai sarana yang dapat menyelamatkan wanita.

Penemuan yang tampaknya berguna ini telah memicu kecaman di kalangan aktivis anti kekerasan seksual FORCE: Upsetting Rape Culture. Menurut mereka, kebaruan ini tidak bisa disebut berguna. Wanita yakin bahwa produk kosmetik tidak mampu menyelesaikan masalah yang ada. “Saya tidak ingin menguji minuman sialan saya di bar. Ini bukan dunia yang ingin saya tinggali,”kata salah satu kepala organisasi, Rebecca Nagle (Rebecca Nagle).

Benar, pengguna Internet bereaksi baik terhadap produk baru. Halaman media sosial Undercover Colors penuh dengan ulasan positif seperti "Saya tidak sabar untuk melihat pernis dijual".

Ingatlah bahwa ini bukan penemuan luar biasa pertama yang dapat melindungi perempuan dari kekerasan. Misalnya, pada 2010, seorang dokter dari Afrika Selatan menemukan kondom "kapak", yang juga dirancang untuk melindungi seks yang adil.

Popular dengan topik