Vaksinasi influenza untuk anak-anak: pendapat dokter
Vaksinasi influenza untuk anak-anak: pendapat dokter

Video: Vaksinasi influenza untuk anak-anak: pendapat dokter

Video: Mitra Keluarga : Pentingnya Vaksin Flu Pada Anak 2022, Oktober
Anonim

Influenza adalah penyakit virus pernapasan menular akut. Bahaya utama adalah perkembangan komplikasi serius yang dapat menyebabkan kematian. Anak-anak kecil berisiko, karena penyakit mereka jauh lebih sulit daripada pada orang dewasa. Oleh karena itu, dokter menyarankan untuk divaksinasi setiap tahun. Sebelum melakukan ini, Anda harus memeriksa semua pro dan kontra dari mendapatkan suntikan flu untuk anak-anak.

Mengapa flu berbahaya?

Ada 4 jenis virus influenza secara total: A, B, C dan D. Hanya 2 jenis pertama yang ditemukan pada manusia. Strain yang paling berbahaya dan umum adalah A. Antibodi dalam tubuh hanya muncul pada strain yang dimiliki seseorang. Kekebalan terhadap penyakit bertahan dengan flu tipe A - 3 tahun, dengan tipe B - hingga 6 tahun.

Komplikasi yang paling umum dari penyakit ini meliputi:

  • hasil positif - mungkin dengan perkembangan pesat;
  • kerusakan otak;
  • patologi organ dalam berkembang (paling sering jantung menderita);
  • otitis;
  • frontal;
  • radang dlm selaput lendir;
  • radang paru-paru.

Komplikasi yang paling umum terjadi pada anak di bawah usia 6 tahun. Para ahli menjelaskan hal ini dengan fakta bahwa sistem kekebalan pada usia ini belum bekerja dengan kekuatan penuh.

Seberapa Sering Vaksin Flu Dibutuhkan?

Para ahli merekomendasikan mendapatkan suntikan flu untuk anak-anak setiap tahun. Ini disebabkan oleh fakta bahwa virus terus bermutasi, dan antibodi dalam tubuh menjadi tidak efektif. Pusat penelitian internasional mengevaluasi galur baru setiap tahun, atas dasar itu Organisasi Kesehatan Dunia mengeluarkan rekomendasi tentang komposisi vaksin untuk musim berikutnya.

Menarik! Vaksin cacar air untuk orang dewasa - bila dilakukan, efek sampingnya

Tergantung pada obatnya, fungsi pelindung dalam tubuh anak aktif dari 6 hingga 12 bulan.

Indikasi untuk vaksinasi

Dokter menyarankan agar semua kelompok umur divaksinasi setiap tahun, tanpa kecuali, mulai dari 6 bulan. Tapi ada indikasi di mana vaksinasi flu untuk anak-anak adalah wajib. Ini termasuk:

  • penyakit kardiovaskular;
  • patologi ginjal;
  • HIV;
  • patologi kronis pada sistem pernapasan;
  • sistem kekebalan yang melemah;
  • penyakit pernapasan akut yang terlalu sering.

Sebelum vaksinasi, perlu menjalani pemeriksaan medis, di mana dokter memeriksa riwayat kesehatan anak dan kondisi umum tubuhnya.

Jenis vaksinasi dan efektivitasnya

Saat memilih vaksin, perlu mempelajari dengan cermat semua jenis obat yang digunakan di Federasi Rusia untuk menilai efektivitasnya dan kemungkinan efek sampingnya pada tubuh anak.

Pengobatan Rusia saat ini menggunakan 4 kelompok obat untuk vaksinasi influenza. Ini termasuk:

  1. Virosom. Komposisinya mengandung zat aktif berikut - antigen, lipid, dan protein permukaan. Obat-obatan dalam kelompok ini sepenuhnya konsisten dengan virus influenza, tetapi pada saat yang sama mereka benar-benar aman. Sayangnya, mereka saat ini tidak digunakan untuk vaksinasi massal.
  2. Subunit. Bahan aktifnya adalah neuraminidase dan hemagglitinin. Obat-obatan dalam kelompok ini cukup efektif dan memberikan efek samping yang minimal.
  3. Membagi vaksin. Komposisinya mengandung protein permukaan dan internal virus. Mereka dikenal karena sifat pelindungnya yang baik terhadap influenza dan serangkaian reaksi merugikan yang minimal.
  4. Seluruh virion. Mengandung virus influenza yang dinetralkan. Indikasi untuk digunakan adalah dari 3 tahun. Obat-obatan dari kelompok ini praktis tidak digunakan, karena sering menimbulkan reaksi alergi yang kuat.

Untuk vaksinasi anak-anak, hanya obat-obatan dari kelompok subunit dan vaksin split yang digunakan.

Nama-nama vaksin yang paling sering digunakan di Rusia adalah: Sovigripp, Grippovac, Grippol, Influvac.

Kapan mendapatkan suntikan flu?

Para ahli memperingatkan bahwa perlu divaksinasi sebelum dimulainya musim dingin, ketika suhu udara turun menjadi 3-5 ° C. Biasanya selama periode ini tahun ajaran dimulai, di mana anak-anak menghabiskan waktu lama di ruangan yang penuh sesak dengan udara kering. Faktor ini menjadi faktor utama awal penyebaran infeksi secara masif.

Karena kekebalan anak terhadap virus influenza berkembang dalam 2-4 minggu, dokter menyarankan untuk memulai vaksinasi pada akhir September-awal September. Untuk anak kecil berusia 6 bulan hingga 3 tahun, obat diberikan dua kali dengan interval setidaknya 28 hari. Pada usia yang lebih tua, satu suntikan sudah cukup.

Bisakah beberapa vaksinasi diberikan secara bersamaan?

Banyak orang tua khawatir dengan pertanyaan: apa yang harus dilakukan jika vaksinasi flu bertepatan dengan vaksinasi kalender. Dokter menyarankan untuk tidak khawatir, karena vaksinasi bersama tidak mempengaruhi kesehatan anak dengan cara apa pun.

Menarik! Vaksinasi terhadap infeksi meningokokus untuk anak-anak dan orang dewasa

Sebaliknya, jika ia sering menderita penyakit pernapasan, maka akan lebih optimal mengombinasikan vaksin flu untuk anak dengan vaksin HIB atau pneumokokus. Berkat kombinasi ini, anak memperoleh kekebalan yang kuat dan tidak akan terkena flu, bahkan dengan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi.

Kontraindikasi

Karena obat sering mengandung komponen yang melindungi terhadap beberapa jenis influenza, kontraindikasi penggunaannya sama. Ini termasuk:

  • alergi anak terhadap protein ayam;
  • eksaserbasi patologi kronis;
  • penyakit menular akut;
  • alergi bahkan terhadap salah satu komponen vaksin.

Saat memilih obat yang paling efektif, disarankan untuk berkonsultasi dengan dokter anak.

Tidak dianjurkan untuk memberikan suntikan flu kepada anak-anak yang memiliki ARVI kurang dari 30 hari sebelum pengobatan.

Efek samping

Dianjurkan untuk mempertimbangkan pro dan kontra dari vaksinasi influenza untuk anak-anak, karena dapat memiliki beberapa efek samping. Biasanya mereka pergi sendiri.

Ini termasuk:

  • kemerahan dan bengkak di tempat suntikan;
  • sakit tenggorokan dan kemerahan;
  • pilek;
  • malaise umum;
  • tonsilitis;
  • sedikit peningkatan suhu;
  • Nyeri otot.

Dalam kasus yang jarang terjadi, reaksi alergi dicatat. Untuk menghilangkan manifestasinya, dokter menyarankan untuk memberi anak antihistamin, dan dengan peningkatan suhu yang signifikan (di atas 38-38, 5 °) - antipiretik.

Penting untuk diingat bahwa jika kondisi anak setelah suntikan flu memburuk secara signifikan, maka Anda harus segera memanggil ambulans.

Hasil

Banyak orang tua takut untuk memvaksinasi anak mereka karena takut akan reaksi yang parah. Tapi, menurut dokter, jika Anda mengikuti semua rekomendasi, maka itu akan membantu meningkatkan daya tahan tubuh terhadap virus influenza dan infeksi virus pernapasan akut lainnya. Pemeriksaan menyeluruh sebelum vaksinasi dapat membantu mengurangi risiko efek samping.

Popular dengan topik