5 Tips Ahli Gastroenterologi untuk Melindungi Saluran GI dari COVID-19
5 Tips Ahli Gastroenterologi untuk Melindungi Saluran GI dari COVID-19

Video: 5 Tips Ahli Gastroenterologi untuk Melindungi Saluran GI dari COVID-19

Video: Kenali Cara Penularan Virus Corona & Bagaimana Cara Mencegahnya 2022, Oktober
Anonim

Virus corona jenis baru tidak hanya menggunakan sistem pernapasan, tetapi juga saluran pencernaan sebagai pintu gerbang ke tubuh. Semua ahli gastroenterologi di dunia telah membicarakan hal ini selama sebulan terakhir. Penelitian menunjukkan bahwa COVID-19 merusak lapisan saluran pencernaan. Terkadang kerusakan ini menjadi ireversibel. Kami bertanya kepada ahli gastroenterologi, Doktor Ilmu Kedokteran, Profesor Yevgeny Sas, untuk lima tips tentang cara melindungi sistem pencernaan Anda dari virus.

‚Äč

Evgeniy Sas, ahli gastroenterologi, ahli hepatologi, doktor ilmu kedokteran

Coronavirus menggunakan saluran pencernaan

Sekarang bahkan bayi tahu bahwa COVID-19 membutuhkan reseptor ACE2 untuk masuk ke tubuh manusia. Mereka ditemukan di saluran pernapasan, serta di perut dan usus. Sebenarnya, inilah mengapa Anda bisa terinfeksi tidak hanya dengan berdiri di samping orang yang batuk. Anda dapat berjabat tangan dengan pasien, lalu menyentuh mulutnya dengan tangan yang sama.

Dengan demikian, infeksi akan masuk ke saluran pencernaan, dan kemudian semuanya akan tergantung pada kekebalan Anda. Lagi pula, tidak semua orang yang melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi menjadi sakit sendiri. Tapi sekarang lebih baik, tentu saja, tidak menguji kekuatan sistem kekebalan tubuh. Sangat penting untuk mematuhi standar kebersihan dasar: cuci tangan Anda untuk waktu yang lama dan menyeluruh dengan sabun, gunakan antiseptik dan sesedikit mungkin menyentuh selaput lendir yang terlihat - ini adalah hidung, mata, dan mulut.

Pasien dengan penyakit gastrointestinal memiliki risiko kematian yang lebih tinggi

Para ilmuwan telah menemukan bahwa pada beberapa pasien, virus corona tidak hanya menyebabkan gejala pencernaan, tetapi juga merusak saluran pencernaan. Dalam beberapa kasus, perubahan ini tidak dapat diubah. Pengamatan juga menunjukkan bahwa pada pasien tersebut proses pemulihan tertunda dan risiko kematian jauh lebih tinggi daripada orang dengan manifestasi pernapasan yang khas.

Apa alasannya? Kombinasi faktor sedang bekerja. Pertama, infeksi menyerang dua sisi sekaligus: tubuh harus dicabik-cabik - kekuatan perlawanan diperlukan baik di sistem pernapasan maupun di saluran pencernaan.

Kedua, seperti yang ditunjukkan oleh penelitian terbaru, COVID-19 meningkatkan permeabilitas usus. Anda mungkin pernah mendengar tentang fenomena seperti "usus bocor". Ini adalah peningkatan permeabilitas mukosa gastrointestinal. Karena itu, sejumlah besar bakteri patogen dan racun mulai masuk ke dalam darah melalui usus, yang tentu saja melemahkan tubuh.

Ketiga, izinkan saya mengingatkan Anda bahwa hingga 90% sel kekebalan terkonsentrasi di usus. Di sana mereka berlatih - mereka belajar melindungi tubuh dari bakteri berbahaya yang datang bersama makanan. Dengan menyerang usus, COVID-19 memberikan pukulan serius bagi seluruh sistem kekebalan tubuh manusia.

Tidak sulit untuk menyimpulkan bahwa orang-orang dengan penyakit kronis pada saluran pencernaan perlu sangat berhati-hati dan menjaga sistem pencernaan mereka hari ini seperti apel mata mereka.

Bagaimana melindungi saluran pencernaan Anda dari COVID-19

Menjaga penyakit gastrointestinal kronis terkendali

Jika Anda memiliki penyakit gastrointestinal kronis, cobalah untuk tetap dalam remisi untuk seluruh epidemi. Bicaralah dengan ahli gastroenterologi Anda tentang terapi anti-kambuh.

Jika Anda harus mempertahankan perawatan sistemik, jangan pernah mengabaikannya tanpa persetujuan dokter Anda. Anda juga akan membutuhkan obat berdasarkan bahan aktif rebamipide. Ini meningkatkan produksi dan kualitas lendir dan mengembalikan integritas mukosa gastrointestinal. Sebenarnya, itu mencegah dan menghilangkan permeabilitas yang sangat meningkat yang disebabkan oleh COVID-19.

Selain itu, lendir adalah penghalang pelindung yang mencegah virus masuk dan menembus sel mukosa. Studi terbaru menunjukkan bahwa zat ini mengembalikan penghalang pelindung selaput lendir tidak hanya di saluran pencernaan, tetapi juga di saluran pernapasan.

Setuju bahwa selama epidemi Covid-19, sangat penting untuk mengembalikan komposisi lendir secara kuantitatif dan kualitatif untuk melindungi dari penetrasi virus ke dalam tubuh.

Menormalkan nutrisi

Kekurangan serat makanan, kelebihan karbohidrat dan lemak dalam makanan berdampak negatif pada komposisi mikroflora usus. Dan bakteri saprofit (baik), yang merupakan bagian dari mikrobiota, menghasilkan banyak zat bermanfaat dan membantu sistem kekebalan tubuh. Selain itu, mereka terkandung dalam lendir dan dengan demikian mencegah bakteri dan virus masuk ke dalam tubuh.

Agar tidak mengganggu komposisi normal mikroflora, makanlah dengan benar selama epidemi. Sertakan dalam diet lebih banyak serat, minyak nabati mentah (zaitun, camelina, biji rami, dll.), Kurangi jumlah lemak hewani dan karbohidrat (terutama gula halus).

Dukung mikroflora dengan pro dan prebiotik

Prebiotik adalah makanan bagi bakteri baik kita. Mereka merangsang pertumbuhan flora saprofit. Ada prebiotik yang larut dalam air dan tidak larut dalam air. Yang pertama dapat digunakan dengan aman untuk sebagian besar penyakit (misalnya, mukofalk, nutrifiber) - mereka akan berfungsi sebagai makanan yang baik untuk bakteri usus.

Yang kedua - tidak larut - diperlukan untuk membentuk feses dan meningkatkan peristaltik (kontraksi usus). Tapi, hati-hati, mereka dapat menyebabkan kembung dan eksaserbasi beberapa patologi saluran pencernaan - bisul, penyakit radang usus. Ada kombinasi prebiotik (eubicor).

Probiotik sebenarnya adalah bakteri baik itu sendiri. Mereka juga dapat digunakan, ingat saja: mereka tidak berakar pada manusia, tetapi hanya menciptakan kondisi untuk pertumbuhan flora yang baik. Kursusnya harus lama: hanya dua minggu kemudian, perubahan positif mulai terjadi di usus manusia.

Jangan minum obat yang tidak perlu

Untuk beberapa alasan, orang di seluruh dunia, tidak hanya di Rusia, memiliki sikap yang sangat lalai terhadap penggunaan antibiotik, obat antipiretik, dan analgesik. Mereka digunakan seolah-olah itu masalah biasa - cara menyikat gigi.

Sementara itu, semua obat ini berkontribusi pada perkembangan disbiosis usus dan meningkatkan permeabilitas selaput lendir. Oleh karena itu, penggunaannya memerlukan pengawasan oleh dokter. Selama epidemi, lebih baik tidak menggunakan obat-obatan semacam itu.

Aktivitas fisik

Dalam kondisi menyendiri, tentunya tidak mudah mempertahankan aktivitas fisik yang tinggi. Tetapi seseorang, seperti yang Anda tahu, dapat melakukan apa saja jika dia benar-benar menginginkannya. Penelitian menunjukkan bahwa otot rangka memiliki potensi hormonal yang memiliki efek menguntungkan pada sistem kekebalan dan metabolisme. Ini memberikan nutrisi normal pada selaput lendir di tubuh kita, dan karenanya perlindungan tambahan.

Popular dengan topik